Inilah Waktu-Waktu yang Dilarang Shalat Berdasarkan Hadits Nabi


Shalat merupakan rukun Islam kedua. Sebagai ibadah mahdhah, shalat diatur secara rinci dalam hadits-hadits Rasulullah shallallahu ’alaihi wasallam. Termasuk waktunya. Ada empat waktu dilarang shalat sebagaimana dijelaskan dalam hadits shahih, yakni sebagai berikut:

1. Setelah shalat subuh sampai matahari terbit

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

 “Lakukanlah shalat Subuh kemudian janganlah engkau shalat sampai matahari terbit dan meninggi karena sesungguhnya ia terbit di antara dua tanduk setan dan saat itu orang-orang kafir bersujud kepadanya” (HR. Muslim)

2. Ketika matahari terbit sampai seukuran satu tombak

Sebagaimana hadits di atas

3. Ketika matahari tepat di atas kepala sampai condong ke arah barat

Lanjutan hadits di atas:

 “kemudian lakukanlah shalat karena shalat ketika itu disaksikan dan dihadiri oleh para malaikat sampai bayangan matahari sama dengan tingginya sebuah tongkat kemudian janganlah engkau shalat saat itu karena saat itu neraka jahanam menyala-nyala” (HR. Muslim)

4. Setelah Shalat Ashar sampai matahari terbenam

“jika bayangan matahari telah condong ke arah timur makan shalatlah sesungguhnya shalat yang dilakukan saat itu dihadiri oleh para malaikat sampai engkau melakukan sholat ashar janganlah engkau shalat sampai matahari terbenam karena sesungguhnya terbenam di antara dua tanduk setan dan saat itulah orang-orang kafir bersujud kepadanya” (HR. Muslim)

Keterangan:

Yang tidak diperbolehkan dalam waktu dilarang shalat adalah shalat sunnah mutlak yakni shalat sunnah yang tidak ada sebab tertentu. Sedangkan shalat dengan sebab tertentu seperti shalat tahiyatul masjid dan shalat setelah wudhu, hal itu tetap diperbolehkan.

Boleh shalat sunnah sebelum pelaksanaan shalat Jumat walaupun saat itu matahari berada tepat di atas kepala.

Boleh melakukan shalat di Mekah kapan saja, sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam:

“Wahai Bani Abdi Manaf janganlah kalian melarang seorang pun melakukan tawaf di Baitullah dan melakukan shalat kapan saja baik siang maupun malam” (HR. Tirmidzi)

Boleh mengqadha shalat di waktu itu, khususnya ketika baru saja ingat setelah sebelumnya lupa. Sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam:

“Barangsiapa lupa melakukan shalat, maka lakukanlah ketika ingat, tidak ada kaffarat baginya kecuali melakukan shalat itu” (HR. Bukhari)


Wallahu a’lam bish shawab

Subscribe to receive free email updates: